Teladan Untuk Pejabat Pemerintah, Kisah Rosulullah SAW dan Ukasyah bin Muhshin

PelangiBlog.Com - Rosulullah SAW adalah suri tauladan yang baik bagi semua orang, di mana semua...

PelangiBlog.Com - Rosulullah SAW adalah suri tauladan yang baik bagi semua orang, di mana semua prilaku dan tindakannya bisa dijadikan inspirasi dan pembelajaran dalam menyambung hubungan kepada Tuhan dan sesama manusia.

Suri tauladan yang bisa kita ambil bukan hanya karena Rosulullah sebagai seorang seorang nabi dan rosul, tetapi juga dalam hal pertemanan, keluarga, dan pemimpin yang ideal. Dan berikut ini kisah di mana beliau patut dicontoh sebagai seorang pemimpin yang bertanggung jawab.

Diriwayatkan dari sahabat Ibnu Abbas ra. : ketika menjelang wafatnya, Rosulullah SAW. meminta sahabat Billal bin Robah ra. untuk mengajak para sahabat lainnya melaksanakan sholat sunnat. Ketika para sahabat muhajirin dan sahabat anshor berkumpul di masjid Rosulullah SAW, Rosulullah bersama para sahabat melaksanakan sholat 2 rokaat, kemudian beliau berdiri diatas mimbar dan berkhutbah :

“Wahai golongan orang-orang muslim, sesungguhnya aku bagimu adalah seorang nabi, seorang yang memberi nasehat dan orang yang mengajak kepada Allah SWT atas izin-Nya. Dan aku bagimu seperti saudara kandung dan ayah yang penyayang. Bagi siapa saja yang pernah aku sakiti, berdirilah dan mintalah tebusan kepadaku sebelum penghukuman di hari kiamat ?”.

Mendengar tulusnya kalimat Rosululah SAW, para sahabat mengerti apa yang dimaksudkan. Namun, tidak ada satupun sahabat yang berdiri sampai Rosulullah SAW mengulangi perkataan beliau 3 kali. Tiba-tiba seorang sahabat yang bernama Ukasyah bin Muhshin berdiri dan menghadap kepada Rosulullah SAW dan berkata :

“Wahai Rosulullah, jika engkau tidak benar-benar mengulangi perkataanmu maka aku tidak akan berdiri dihadapanmu karena hal itu. Sungguh aku bersamamu ketika terjadi perang badar, untaku berlari bersama untamu. Aku berhenti dan turun dari untaku kemudian aku mendekatimu sampai aku mencium pahamu (karena menghormati dan memulyakan Rosulullah SAW). Tetapi engkau memukul perutku dengan kayu cameti yang engkau gunakan untuk memukul untamu agar berlari cepat. Aku tidak tahu apakah itu sengaja atau engkau melakukannya untuk memukul untamu ???”.

Kemudian rosulullah SAW berkata kepada Bilal “Wahai Bilal, pergilah ke rumah Fatimah dan ambillah kayu cemeti yang aku gunakan untuk memukul untaku”. Sahabat Bilal pun segera pergi meninggalkan masjid menuju rumah Fatimah dalam keadaan sedih dan tangan kepalanya, ia berkata kepada dirinya sendiri “Inikah Rosulullah, ia menghukum dirinya sendiri”.

Tak lama sahabat Billal pun sampai di rumah Fatimah, ia segera mengetuk pintu rumah Fatimah, tok…tok…tok. Fatimah berkata “Siapa di depan pintu ?”. Sahabat Bilal berkata “Aku datang untuk mengambil kayu cemeti Rosulullah”. 

Fatimah pun mengambilkan kayu cemeti lantas membukakan pintu rumahnya dan bertanya “Apa yang akan dilakukan ayahku dengan kayu cemeti ini”. Sahabat Bilal menjawab “ Wahai Fatimah, sungguh ayahmu akan menghukum dirinya dengan kayu cemeti ini”. Fatimah berkata “Siapa yang rela hati menghukum Rosulullah ? (sambil mengeluh sedih)”

Sahabat Bilal mengambil kayu cemeti itu, ia kembali ke masjid dan menyerahkan kayu cemeti itu kepada Rosulullah SAW, sedangkan Rosulullah menyerahkannya kepada sahabat Ukasyah. Di kala itu pula, suasana berubah menjadi sunyi dan sedih.

Sahabat Abu Bakar dan Umar bin Khattab yang melihat hal tersebut, mereka berdua serentak berdiri dan berkata “Kami berdua ada dihadapanmu, hukumlah kami tapi jangan kamu menghukum Rosulullah”. Rosulullah SAW berkata “Duduklah kalian berdua, sungguh Allah mengetahui tempat kalian”. 

Sahabat Ali bin Abi Tholib juga ikut berdiri setelahnya dan berkata “Aku telah hidup bersama Rosulullah, tetapi hatiku tak akan rela kamu menghukum Rosulullah, ini punggung dan perutku, hukumlah dan pukulkan dengan tanganmu !”. Rosulullah SAW berkata “Wahai Ali, sungguh sungguh Allah mengetahui tempat dan derajatmu”. 

Kemudian sahabat Hasan dan Husain (cucu Rosulullah SAW) juga ikut berdiri, mereka berdua berkata “Apakah kamu tidak mengetahui kami adalah cucu Rosulullah, hukumlah kami seperti kamu mau menghukum Rosulullah”. Rosulullah SAW berkata “Duduklah wahai buah hatiku”.

Rosulullah SAW berkata kepada sahabat Ukasyah “Wahai Ukasyah, pukullah aku jika kamu ingin memukul”. Sahabat Ukasyah berkata “Wahai Rosulullah, Engkau memukulku sedangkan aku dalam keadaan tidak berpakaian”. Tanpa berkata apa-apa, Rosulullah SAW melepas pakaian Beliau sementara para sahabat masih dalam keadaan yang berselimut kesedihan melihatnya. 

Ketika sahabat Ukasyah memandang tubuh Rosulullah SAW yang putih, perlahan ia mendekati Rosulullah SAW, ia berpaling dan mencium punggung Rosulullah SAW dan berkata “Siapa yang akan rela hatinya menghukummu, wahai Rosulullah ? sesungguhnya aku melakukan ini berharap tubuhkuku menyentuh tubuhmu yang mulia, sehingga Allah akan menjagaku dari neraka karena menghormatimu”

Sungguh mengejutkan, para sahabat yang sebelumnya merasa gelisah dan bersedih, tidak berkutik tanpa kata. Mereka mengira bahwa sahabat Ukasyah akan benar-benar melakukannya, namun pemandangan itu sungguh sangat mengejutkan dan meluluhkan hati mereka.

Di kala itu, Rosulullah SAW berkata “Barang siapa yang suka melihat alhi surga, maka hendaklah ia melihat orang ini”. Para sahabat pun berdiri, dengan perasaan penuh bahagia menghampiri sahabat Ukasyah dan berkata sambil merasa agak iri “Keberuntungan bagimu, engkau memperoleh derajat tinggi dan menemani Rosulullah di surga”.

Sumber : Kitab Durrotun Nashihin, Bab Tentang Kisah Menjelang Wafatnya Rosulullah SAW.
Penulis : Syekh Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syakiry Al-Khoubawiy.
Name

Bisnis Online Blogging Doa-doa Fiqih Gaming Inspirasi Internet Keluarga Kisah teladan Life Pekerjaan Pendidikan Relationship Religi Tips Tutorial Blog
false
ltr
item
Pelangi Blog: Teladan Untuk Pejabat Pemerintah, Kisah Rosulullah SAW dan Ukasyah bin Muhshin
Teladan Untuk Pejabat Pemerintah, Kisah Rosulullah SAW dan Ukasyah bin Muhshin
https://4.bp.blogspot.com/-9LDc8mFyTKg/VlBjmWJLkuI/AAAAAAAABVI/qyj-okMgs98/s320/Sedih%252C%2BGelisah%252C%2BPutus%2BAsa%252C%2BSendiri%252C%2BPutus%2BCinta.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-9LDc8mFyTKg/VlBjmWJLkuI/AAAAAAAABVI/qyj-okMgs98/s72-c/Sedih%252C%2BGelisah%252C%2BPutus%2BAsa%252C%2BSendiri%252C%2BPutus%2BCinta.jpg
Pelangi Blog
http://www.pelangiblog.com/2015/11/teladan-untuk-pejabat-pemerintah-kisah.html
http://www.pelangiblog.com/
http://www.pelangiblog.com/
http://www.pelangiblog.com/2015/11/teladan-untuk-pejabat-pemerintah-kisah.html
true
6152984874501812302
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy