Ya Ilahi (Langitan) - Lirik dan Terjemah Indonesia

Ya Ilahi - Lirik dan Terjemah Indonesia

Syair lagu "Ya Ilahi" merupakan salah satu syair lagu qasidah yang tidak asing lagi didengar oleh para pecinta lagu-lagu qasidah, meskipun syair lagu ini jarang dilantunkan di beberapa grup sholawat dan grup qasidah. Ya, tidak seperti syair sholawat dan lagu-lagu qasidah lainnya.

Saya sendiri pertama mendengar syair qasidah "Ya Ilahi" dilantunkan oleh grup sholawat album Ar-Roudloh, Pondok Pesantren Langitan, Tuban, Jawa Timur, yang divokali oleh M. Ali As'ad. Dengan syair lagu yang dilantunkan itu sangat sesuai dengan nada dan iramanya, tentu.

Nah, jika diamati dari segi makna lagunya, syair qasidah "Ya Ilahi" menceritakan tentang keluhan seorang hamba dalam mengakui dosa-dosa kepada Allah SWT, Yang Maha Penngampun, di mana tiada jalan lagi yang dapat menyelamatkannya dari siksa kecuali Dia, di mana tiada lagi yang mampu menolongnya kecuali Dia.

Nah, berangkat dari sekilas uraian inilah, maka di sini akan saya tulis lirik arab syair qasidah "Ya Ilahi" yang pernah dilantunkan oleh M. Ali As'ad dalam album yang berjudul Ar-Raudloh Langitan Tuban, beserta dengan terjemahnya di dalam Bahasa Indonesia.


Pendahuluan Suluk :

رَبِّيْ يَارَبِّيْ ... قَدْ عَظُمَ ذَنْبِيْ، اِغْفِرْ وَارْحَمْ بِفَضْلِكَ قَسْوَةَ قَلْبِيْ ... يَارَبِّيْ

Wahai Tuhanku wahai Tuhanku ... dosaku sangatlah besar, maka ampuni dan kasihanilah kerasnya hatiku dengan berkah sifat kemurahan-Mu ... wahai Tuhanku.


Syair Lagu Ya Ilahi dan Terjemah Bahasa Indonesia :

يَا اِلٰهِيْ

Wahai Tuhanku

يَا اِلٰهِيْ يَا اِلٰهِيْ ... اِنْ اَكُنْ اَخْطَأْتُ اَوْ جَاوَزْتُ قَدْرِيْ

فَاعْفُو عَنْ ذَنْبِيْ وَاغْفِرْ لِيْ خَطِيْئَاتِيْ وَوِزْرِيْ

وَاهْدِنِيْ لِلنُّوْرِ وَاشْرَحْ لِلْهُدٰى وَالْحَقِّ صَدْرِيْ ... يَا اِلٰهِيْ

Wahai Tuhanku wahai Tuhanku ... jika aku telah melakukan kesalahan dan melewati batas takdirku

Maka maafkan dosaku dan ampuni kesalahan dan dosaku

Tunjukkanlah aku pada cahaya dan lapangkanlah daduku (hatiku) pada petunjuk dan kebenaran ... wahai Tuhanku

يَا اِلٰهِيْ يَا قَرِيْبَ الْعَفْوِ قَدْ لُدْتُ بِبَابِكَ

وَتَشَفَّعْتُ بِمَا اَنْزَلْتَ مِنْ اَيِ كِتَابِكَ

فَاقْبَلِ التَّوْبَةَ مِنِّيْ وَقِنِيْ شَرَّ عَذَابِكَ ... يَا اِلٰهِيْ

Ya Wahai Tuhanku, Wahai Tuhan yang dekat pengampunanny, aku telah memohon pertolongan dengan pintu-Mu (pintu taubat kepada-Mu)

Aku mengaharapkan syafaat dari ayat Kitab-Mu yang telah Engkau turunkan

Maka terimalah taubatku dan lindungilah aku dari buruknya siksamu ... wahai Tuhanku

بِالَّذِيْ اَرْسَلْتَهُ لِلنَّاسِ بِالْحَقِّ بَشِيْرًا

كُنْ نَصِيْرِيْ حِيْنَ لَا اَلْقَى مِنَ النَّاسِ نَصِيْرًا

وَمُجِيْرِيْ حِيْنَ لَا اَلْقَى مِنَ النَّارِ مُجِيْرًا

فَاقْبَلِ التَّوْبَةَ مِنِّيْ وَقِنِيْ شَرَّ عَذَابِكَ

Dengan berkah Nabi yang telah Engkau utus kepada manusia dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira

Jadilah penolongku ketika aku tidak menemui pertolongan dari manusia

Dan jadilah penyelamatku ketika aku tidak menemui penyelamat dari neraka

Maka terimalah taubatku dan lindungilah aku dari buruknya siksamu.


Baca juga :

Tanggapan :