Ya Nabi Salam Alaika - Lirik dan Terjemah Indonesia

"Ya Nabi Salam Alaika" merupakan syair sholawat yang sangat tidak asing lagi terdengar dan begitu populer di kalangan kaum muslim di Indonesia. Selain sholawat ini yang sering dilantunkan di dalam lagu-lagu sholawat, baik banjari, qasidah, gambus, dan lain sebagainya, tetapi yang terpenting bahwa sholawat ini menjadi sebuah lagu rutin dan adat dalam berbagai macam acara dan rutinitas, misalnya acara syukuran, pernikahan, slametan anak, dan acara-acara lainnya. Tak hanya itu, sholawat ini juga menjadi lagu rutinitas yang dibaca dalam beberapa pembacaan maulid, seperti pembacaan Maulid Diba' dan sebagainya.

Sebenarnya, sholawat "Ya Nabi Salam Alaika" merupakan syair dan bait-bait sholawat dalam terkandung di dalam Maulid Syaraful Anam. Namun, sholawat ini sering kali dan sudah menjadi adat pula dilantunkan saat membaca Maulid Diba' dan Maulid Barjanzi. Tentu saja pembacaan Maulid Diba' dan Mauliad Barjanzi sangat sering dibaca dan dilantunkan dengan model lagu-lagu, bahkan menjadi sebuah rutinitas, sedangkan pembacaan Maulid Syaraful Anam sangatlah jarang sekali.


Lirik dan Terjemah Sholawat "Ya Nabi Salam Alaika"

Nah, adapun lirik Bahasa Arab dan terjemah Bahasa Indonesianya, bisa dilihat dan dicermati sebagaimana pada bait-bait syair di bawah ini :


اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ

Ya Allah limpahkanlah rahmat ta'dhim, kesejahteraan, dan berkah kepada Nabi Muhammad SAW

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Dengan menyebut Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

مَحَلُّ الْقِيَامِ

Tempat berdiri

يَا نَبِيْ سَلَامٌ عَلَيْكَ # يَا رَسُوْلُ سَلَامٌ عَلَيْكَ

Wahai Nabi, semoga kesejahteraan terlimpahkan padamu # Wahai Rasul, semoga kesejahteraan terlimpahkan padamu

يَا حَبِيبْ سَلَامْ عَلَيْكَ # صَلَوَاتُ اللّٰهِ عَلَيْكَ

Wahai kekasih, semoga kesejaheteraa terlimpahkan kepadamu # Semoga rahmat-rahmat ta'dhim dari Allah terlimpahkan padamu

أَشْرَقَ الْبَدْرُ عَلَيْنَا # فَاخْتَفَتْ مِنْهُ الْبُدُوْرُ

Telah bersinar bulan purnama kepada kami # Sehingga samarlah (pudarlah) bulan-bulan lain karenanya

مِثْلَ حُسْنِكْ مَا رَأَيْنَا # قَطُّ يَا وَجْهَ السُّرُوْرِ

Kami tak pernah tahu (keindahan) seperti indahmu # Sama sekali, wahai wajah yang penuh kebahagiaan

أَنْتَ شَمْسٌ أَنْتَ بَدْرٌ # أَنْتَ نُوْرٌ فَوْقَ نُوْرِ

Eangkau (bagaikan) matahari, Engkau (bagaikan) bulan purnama # Engkau (bagaikan) cahaya di atas cahaya

أَنْتَ إِكْسِيْرٌ وَغَالِى # أَنْتَ مِصْبَاحُ الصُّدُوْرِ

Eangkau (bagaikan) iksir (1) dan mahal nilainya # Engkau (bagaikan) lampu penerang hati.

Catatan (1) :
Ketika ngaji dulu, kata "إِكْسِيْرٌ" dimaknai oleh kyai dengan emas. Tetapi kata "إِكْسِيْرٌ" menurut kamus semacam ramuan atau zat kimia cair yang bisa merubah tembaga menjadi emas, atau ramuan yang bisa memanjangkan hidup menurut mitos orang-orang dahulu.

يَا حَبِيْبِيْ يَا مُحَمَّدْ # يَا عَرُوْسَ الْخَافِقَيْنِ

Wahai kekasihku, wahai Nabi Muhammad # Wahai pengantin alam raya dari barat dan timur

يَا مُؤَيَّدْ يَا مُمَجَّدْ # يَا إِمَامَ الْقِبْلَتَيْنِ

Wahai orang yang dikuatkan (dengan Al-Qur'an dan mukjizat), wahai orang yang dimuliakan (diagungkan) # Wahai pemimpin 2 kiblat (2).

Catatan (2) :
Pemimpin 2 kitblat, dikarenakan Nabi SAW pernah berkiblat pada Baitul Maqdis, kemudian dirombak oleh Allah SWT menjadi berkiblat ke Ka'bah.

مَنْ رَأَى وَجْهَكَ يَسْعَدْ # يَا كَرِيْمَ الْوَالِدَيْنِ

Orang yang pernah melihat wajahmu akan beruntung # Wahai orang yang mulia kedua orangtuanya

حَوْضُكَ الصَّافِى الْمُبَرَّدْ # وِرْدُنَا يَوْمَ النُّشُوْرِ

Telagamu (Telaga Kautsar) yang bening (suci) dan dingin (segar) # Adalah tempat sampai kami di hari kebangkitan

مَا رَأَيْنَا الْعِيْسَ حَنَّتْ # بِالسُّرَى إِلَّا إِلَيْكَ

Kami tidak pernah melihat unta putih yang meronta-ronta (meminta belas kasih) # Karena beban berat kecuali kepadamu

وَالْغَمَامَةْ قَدْ أَظَلَّتْ # وَالْمَلَا صَلَّوْا عَلَيْكَ

Awan telah menaungi (mu dari panas matahari) # Dan para malaikat mendoakan sholawat padamu

وَأَتَاكَ الْعَوْدُ يَبْكِى # وَتَذَلَّلَ بَيْنَ يَدَيْكَ

Batang kayu (pohon kurma) mendatangimu sembari menangis # Bersimpuh merasa hina di hadapanmu (3).

Catatan (3) :
Suatu ketika hendak berkhutbah dan menaiki mimbar, para sahabat digegerkan oleh suara tangisan. Nabi SAW menunda khutbah dan mendekati sebuah pohon kurma, mengelus-elus pohon kurma itu dan memeluknya, lalu berhentilah suara tangisan itu. Ternyata tangisan itu berasal dari pohon kurma yang tidak lagi dijadikan sandaran Nabi SAW ketika berkhutbah karena Nabi SAW. Pohon kurma itu sudah ada sejak di sana sejak dibangunnya masjid Nabawi dan menjadi sandaran Nabi SAW ketika berkhutbah, ia menangis karena Nabi SAW sudah dibuatkan mimbar sendiri sehingga ia tidak lagi menjadi sandaran Beliau.

وَاسْتَجَارَتْ يَا حَبِيْبِيْ # عِنْدَكَ الظَّبْيُ النُّفُوْرُ

Wahai kekasihku, dan meminta perlindungan # Padamu, seekor rusa yang berlari

عِنْدَ مَا شَدُّوا الْمَحَامِلْ # وَتَنَادَوْا لِلرَّحِيْلِ

Ketika mereka (rombongan) mengikat barang-barang bawaannya # Dan mereka menyerukan untuk meneruskan perjalanan

جِئْتُهُمْ وَالدَّمْعُ سَائِلٌ # قُلْتُ قِفْ لِيْ يَا دَلِيْلُ

Aku datang kepada mereka dengan air mata yang mengalir # Aku berkata, "Berhentilah padaku, wahai penunjuk jalan"

وَتُحَمِّلْ لِيْ رَسَائِلْ # أَيُّهَا الشَّوْقُ الْجَزِيْلُ

Bawalah untukku surat-surat (rindu) itu # Wahai yang dirindukan lagi yang agung

نَحْوَ هَاتِيْكَ الْمَنَازِلْ # بِالْعَشِيِّ وَالْبُكُوْرِ

Ke tempat yang jauh di sana # Di waktu pagi dan sore

كُلُّ مَنْ فِى الْكَوْنِ هَامُوْا # فِيْكَ يَا بَاهِى الْجَبِيْنِ

Setiap makhluk di alam merasa bingung (karena rindu dan cinta) # padamu, wahai bersinar kedua keningnya

وَلَهُمْ فِيْكَ غَرَامُ # وَاشْتِيَاقٌ وَحَنِيْنُ

Mereka tergila-gila padamu # rindu dan meronta-ronta (karena rindu)

فِيْ مَعَانِيْكَ الْأَنَامُ # قَدْ تَبَدَّتْ حَائِرِيْنَ

Dalam menyifatimu, manusia # tampak merasa kebingungan (tak mampu menyifati Nabi SAW)

أَنْتَ لِلرُّسْلِ خِتَامُ # أَنْتَ لِلْمَوْلٰى شَكُوْرُ

Engkau adalah penutup bagi para rasul # Engkau di sisi Tuhan adalah orang yang pandai bersyukur

عَبْدُكَ الْمِسْكِيْنُ يَرْجُوْ # فَضْلَكَ الْجَمَّ الْغَفِيْرَ

Hambamu (umatmu) yang miskin berharap # Anugerahmu yang sangat banyak dan merata

فِيْكَ قَدْ أَحْسَنْتُ ظَنِّيْ # يَا بَشِيْرُ يَا نَذِيْرُ

Dalam dirimu, aku selalu berprasangka baik # Wahai pembawa berita gembira, wahai pemberi peringatan

فَـأَغِثْنِيْ وَأَجِرْنِيْ # يَا مُجِيْرُ مِنَ السَّعِيْرِ

Maka tolonglah aku, lindungilah aku # Wahai orang yang melindungi dari Neraka Sa'ir

يَا غِيَاثِيْ يَا مَلَاذِيْ # فِيْ مُهِمَّاتِ الْأُمُوْرِ

Wahai penolongku, wahai tempat berlindungku # Di dalam perkara-perkara yang menyusahkan

سَعْدَ عَبْدٌ قَدْ تَمَلَّى # وَانْجَلٰى عَنْهُ الْحَزِيْنُ

Sungguh beruntung orang yang terpenuhi # Dan hilanglah kesedihan darinya

فِيْكَ يَا بَدْرٌ تَجَلَّى # فَلَكَ الْوَصْفُ الْحَسِيْنُ

(Terpenuhi cinta) padamu, wahai bulan purnama yang bersinar terang # Maka bagimu sifat yang baik

لَـيْسَ أَزْكَى مِنْكَ أَصْلًا # قَطُّ يَا جَدَّ الْحُسَيْنِ

Tiada yang lebih bersih (suci) daripadamu sama sekali # Wahai kakeknya Husain

فَعَلَيْكَ اللّٰهُ صَلَّى # دَائِمًا طُوْلَ الدُّهُوْرِ

Maka semoga Allah melimpahkan rahmat ta'dhim kepadamu # Langgeng (abadi) sepanjang masa

يَا وَلِيَّ الْحَسَنَاتِ # يَا رَفِيْعَ الدَّرَجَاتِ

Wahai Dzat penguasa kebaikan # Wahai Dzat yang mengangkat derajat-derajat

كَفِّرْ عَنِّيَ الذُّنُوْبَ # وَاغْفِرْ عَنِّى السَّيِّئَاتِ

Leburlah dosa-dosaku # Ampunilah keburukan-keburukanku

أَنْتَ غَفَّارُ الْخَطَايَا # وَالذُّنُوْبِ الْمُوْبِقَاتِ

Engkau adalah Tuhan yang mengampuni kesalahan-kesalahan # dan dosa-dosa yang merusak

أَنْتَ سَـتَّارُ الْمَسَاوِى # وَمُقِيْلُ الْعَثَرَاتِ

Engkau adalah Tuhan yang menutupi keburukan (hamba-Mu) # Dan Tuhan yang memecat (menghapus) kesalahan

عَالِمُ السِّرِّ وَأَخْفَى # مُسْتَجِيْبُ الدَّعَوَاتِ

(Engkau) Tuhan yang mengetahui perkara rahasia dan perkara yang lebih samar # (Engkau) Tuhan yang mengabulkan doa-doa

رَبِّ فَارْحَمْنَا جَمِيْعًا # وَامْحُ عَنَّا السَّيِّئَاتِ

Wahai Tuhanku, maka kasihanilah kami semua # Dan hapuslah keburukan-keburukan kami

رَبِّ فَارْحَمْنَا جَمِيْعًا # بِجَمِيْعِ الصَّالِحَاتِ

Wahai Tuhanku, maka kasihanilah kami semua # dengan semua kebaikan-kebaikan

وَالصَّلَاةُ اللّٰهِ تَغْشَى # عَدَّ تَحْرِيْرِ السُّطُوْرِ

Semoga rahmat ta'dhim Allah terlimpahkan # Sejumlah penerbitan tulisan-tulisan

أَحْمَدَ الْهَادِى مُحَمَّدْ # صَاحِبَ الْوَجْهِ الْمُنِيْرِ

Kepada Ahmad Sang Petunjuk, yaitu Nabi Muhammad # Sang pemilik wajah yang terang bersinar.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url