Kisah Malaikat Ruman Datang Menemui Mayit Sebelum Munkar dan Nakir

Malaikat Ruman adalah malaikat yang ditugaskan mendatangi seorang mayit sebelum ia didatangi oleh Malaikat Munkar dan Nakir.

Kisah Malaikat Ruman Datang Menemui Mayit Sebelum Malaikat Munkar dan Nakir

Malaikat Ruman adalah malaikat yang ditugaskan mendatangi seorang mayit sebelum ia didatangi oleh Malaikat Munkar dan Nakir. Berbeda dengan kedua malaikat yang bentuknya dengan rupa yang menyeramkan, justru Malaikat Ruman berwajah cerah dan bersinar terang bak matahari.

Dalam sebuah riwayat dari Sahabat Abdullah bin Salam ra, dijelaskan bahwa Malaikat Ruman datang menemui mayit sebelum Malaikat Munkar dan Nakir. Lalu, ia duduk di dekat mayit dan berkata, "Tulislah apa yang telah kamu kerjakan di dunia, amal baik dan amal burukmu !".

Si mayit pun bertanya, "Dengan apa aku akan menulis ? Di mana pena, tinta, dan wadah tintaku ?".

Malaikat Ruman lekas menjawab, "Ludahmu adalah tintamu dan jari-jarimu adalah penamu !".

Si mayit pun bertanya lagi kepada Malaikat Ruman, "Di mana aku akan menulis sedangkan tidak ada lembaran yang bisa kutulis ?".

Mendengar hal itu, Malaikat Ruman pun merobek kain kafan si mayit menjadi sepotong robekan dan memberikannya seraya berkata, "Ini adalah lembaranmu, maka tulislah !".

Si mayit itu pun segera menulis sesuai apa yang dipinta kepadanya, ia menulis kebaikan yang telah dilakukannya selama hidup di dunia. Namun, ketika telah sampai pada kesempatan untuk menulis keburukannya, si mayit pun terdiam karena merasa malu kepada Malaikat Ruman.

Melihat yang sedemikian rupa itu, Malaikat Ruman pun berkata, "Wahai orang yang berbuat dosa, mengapa kamu tidak malu kepada Penciptamu ketika kamu mengerjakannya di dunia dan sekarang kamu malu kepadaku ?".

Tanpa toleransi, Malaikat Ruman pun mengangkat sebuah tiang besar dan memukulkannya kepada si mayit.

Si mayit yang merasa kesakitan itu pun segera berkata, "Angkatlah tiang ini dariku sehingga aku menulis keburukanku”.

Dengan demikian, si mayit itu pun telah menulis semua amal perbuatannya di lembaran kain kafannya, baik kebaikan ataupun keburukannya.

Lalu, Malaikat Ruman memerintahkan si mayit untuk melipat lembaran itu kemudian menguncinya. Si mayit pun segera melipatnya, namun ia merasa kebingungan untuk menguncinya dan bertanya, "Dengan apa aku akan mengunci lembaran ini sedangkan aku tidak memiliki sebuah kunci ?".

Lalu, Malaikat Ruman pun menjawab, "Kuncilah lembaran itu dengan kukumu !".

Lekas si Mayit pun mengunci lembaran itu dengan menggunakan kukunya. Sesuai perintah, ia juga menggantungkannya tepat di leher sampai hari kiamat tiba. Hal ini serupa dengan penjelasan dalam Firman Allah SWT :

وَكُلَّ إِنْسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَائِرَهُ فِيْ عُنُقِهِ وَنُخْرِجُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كِتَابًا يَلْقَاهُ مَنْشُوْرًا
"Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetapnya kalung) pada lehernya. Dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah kitab yang dijumpainya terbuka" (Al-Isra' : 13).

Setelah mayit mencatatn semua amal perbuatannya pada lembaran potongan kain kafan, melipat, mengunci, lalu menggantungkannya di leher, maka datanglah Malaikat Munkar dan Malaikat Nakir untuk memberikan pertanyaan kubur.

Demikianlah yang terjadi ketika hari kiamat tiba, Allah SWT memerintahkannya untuk membaca lembaran amal perbuatannya.

Si mayit yang ahli maksiat membaca setiap amal baiknya, namun ketika sampai pada amal buruknya, dia terdiam karena malu

Allah SWT pun berkata, "Mengapa kamu tidak membaca ?".

Si mayit yang ahli maksiat itu hanya bisa menjawab, "Aku malu kepada-Mu".

Lalu Allah SWT berkata, "Mengapa kamu tidak malu saat melakukannya di dunia dan sekarang kamu malu kepada-Ku ?".

Si mayit yang ahli maksiat itu pun menyesal dengan sepenuhnya, namun penyesalan tidak memberikan kemanfaatan padanya di hari itu. Lalu Allah SWT berkata :

خُذُوْهُ فَغُلُّوْهُ، ثُمَّ الْجَحِيْمَ صَلُّوْهُ
"Peganglah dia lalu belenggulah tangannya ke lehernya. Kemudian masukkanlah dia ke dalam api neraka yang menyala-nyala" (Al-Haqqah : 30-31).

Wallahu a'lam bis showab,

Sumber : Kitab Daqoiqul Akhbar, Bab 16.
Penulis : Imam Abdur Rochim bin Ahmad Al-Qodli.

COMMENTS

Nama

Android,51,Aswaja,29,Bisnis Online,20,Blogging,164,Doa-doa,42,Fiqih,23,Gaming,15,Ilmu Hadits,25,Inspirasi,56,Internet,88,Keluarga,29,Kisah teladan,81,Komputer,14,Life,96,Pekerjaan,10,Pendidikan,24,Relationship,27,Religi,82,Sholawat,22,Tajwid,37,Tips,42,
ltr
item
Pelangi Blog: Kisah Malaikat Ruman Datang Menemui Mayit Sebelum Munkar dan Nakir
Kisah Malaikat Ruman Datang Menemui Mayit Sebelum Munkar dan Nakir
Malaikat Ruman adalah malaikat yang ditugaskan mendatangi seorang mayit sebelum ia didatangi oleh Malaikat Munkar dan Nakir.
https://1.bp.blogspot.com/-KugwX1dh3ww/XZnDi_EqLWI/AAAAAAAAFQw/aTRgYqE3qhcmHVQXxGkJCDsoX47RgaLqgCLcBGAsYHQ/s640/ruman.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-KugwX1dh3ww/XZnDi_EqLWI/AAAAAAAAFQw/aTRgYqE3qhcmHVQXxGkJCDsoX47RgaLqgCLcBGAsYHQ/s72-c/ruman.jpg
Pelangi Blog
https://www.pelangiblog.com/2019/10/kisah-malaikat-ruman-datang-menemui.html
https://www.pelangiblog.com/
https://www.pelangiblog.com/
https://www.pelangiblog.com/2019/10/kisah-malaikat-ruman-datang-menemui.html
true
6152984874501812302
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content